Ambient on/off

Sign up

 

Continue

Continue By creating an account you agree to the Terms of Service & Privacy Policy
Resend email   |  Can't find the email? confirmation@erepublik.com

Resend the confirmation email to this address

Resend email Can't find the email? confirmation@erepublik.com

[Ngerasa Ganteng? Baca nih!] Arisan, Koalisi, dan Stabilitas : Sebuah Paradoks.

Day 1,935, 04:39 by Hegemoni
- Based on True Story -
Warning : 18++ PG


Menarik yang terjadi akhir2 ini di media eIndonesia. Dimulai dari Protes keras dari Jual Kecap atas arisan presiden lalu ditanggapi dengan artikelSdr Meutuah ya meskipun mungkin ada sekelompok kaum yang menganggap gejolak sekarang ini sebagai bahan tawa, bukan sebagai bahan kritik.

Mohon izin untuk sedikit bersuara, bahwa awalnya saya setuju bila pembentukan koalisi demi kepentingan eIndonesia, dan menurutku itu cara yang sangat mudah dan murah. Kemudian saya berpikir, apa iya seSAKTI itu? Kemudian pendapat saya berubah.


Kenapa?
Permasalahannya adalah ketika hal ini menjadi suatu budaya/tradisi yang dianggap benar, kontrol kepada pemerintah menjadi lemah. Pendapat dan suara dari kaum minor (yang telah terbentuk paradigma sebagai kelompok antagonis) yang berlawanan dengan kaum mayoritas dianggap salah, meskipun sebenarnya tidak salah juga. Seperti yang bisa kita liat di Artikel Jual Kecap. Tanggapan yang dominan muncul adalah mengungkit bahwa PKeI juga pernah ikut arisan.
Ini bisa kita jadikan INDIKASI bahwa arisan telah menjadi budaya/tradisi yang salah.



Harapan Lahirnya Tokoh Baru


Kita tentunya berharap pemilihan umum sperti ini menjadi arena pemunculan tokoh2 baru dengan pemikiran yang mungkin jauh lebih baik ketimbang pimpinan yang diusulkan oleh koalisi (mayoritas) di arena eIndonesia. Dengan kata lain, hal ini menghambat pembentukan tokoh2 baru di eIndonesia yang muncul dari proses edukasi selektif ideologi partai.


Koalisi Bukan Tanpa Resiko
Selain itu, perlu kita sadari bahwa koalisi itu bukan tanpa resiko. Oleh karena itu sebaiknya kita jangan terlalu berpuas diri dan bahagia dengan situasi sekarang dan tetap mengontrol ePemerintah. Dengan tidak menghujat suara minor, itu berarti kita mendukung sebuah keterbukaan pengelolaan eNegara.



Ketika perpecahan terjadi di dalam koalisi tersebut, bisa kita prediksi bahwa pemerintahan eIndonesia akan limbung.
Kita tidak tahu apakah tiap2 partai dalam koalisi tersebut ada yang menyiapkan pisau untuk ditancapkan ke punggung?

Yah, mungkin juga stabilitas politik dan koalisi sekarang itu solid, atau justru silo.

Who knows?


-Newbie Tolol-
 

Comments

Janisatya Dido Pranata
Janisatya Dido Pranata Day 1,935, 05:10

VCS done

Clara Jean
Clara Jean Day 1,935, 05:19

arisan untuk sebuah kursi tampuk pemerintahan yang didalamnya terdapat pundi2 kesenangan untuk golongan sendiri?

Clara Jean
Clara Jean Day 1,935, 05:21

stop arisan yang mematikan bibit unggul untuk kejayaan bersama... bukan golongan!

Henk Sneevliet
Henk Sneevliet Day 1,935, 05:40

BACOT!!!!!!!!!!!!

BadutPerjuangan
BadutPerjuangan Day 1,935, 06:06

Kasian yang baca, cuma ngerasa ganteng. - . - "

Hegemoni
Hegemoni Day 1,935, 06:09

wkwkwkwkwkwk.. iya, kyk koalisi. ngerasa kuat tanpa resiko.

Wisnu LA
Wisnu LA Day 1,935, 06:11

kelimaxx guee :"<

Sang Jahus Jarzani
Sang Jahus Jarzani Day 1,935, 06:24

ravimalekinth15
ravimalekinth15 Day 1,935, 08:44

Jual Kecap mah cuma trolling doang, argumennya ngga ada.
Mungkin dia lagi kehabisan bir wkwkwk.

Kalo Henk Sneevliet, argumennya mantap

aliy1
aliy1 Day 1,935, 09:22

PARADOXnya DI MANA?
mana argumen yang dianggap paradox, dan mana kenyataannya?



duh

ravimalekinth15
ravimalekinth15 Day 1,935, 09:28

Menurut wikipedia, paradoks artinya adalah suatu situasi yang timbul dari sejumlah premis (apa yang dianggap benar sebagai landasan kesimpulan kemudian; dasar pemikiran; alasan; (2) asumsi; (3) kalimat atau proposisi yg dijadikan dasar penarikan kesimpulan di dl logika), yang diakui kebenarannya yang bertolak dari suatu pernyataan dan akan tiba pada suatu konflik atau kontradiksi.

aliy1
aliy1 Day 1,935, 09:31

Latin paradoxum, from Greek paradoxon, from neuter of paradoxos contrary to expectation, from para- + dokein to think, seem

CoachDimi
CoachDimi Day 1,935, 09:34

Belajar Dari pengalaman lah.

Somebody else
Somebody else Day 1,935, 14:48

Hanya orang-orang ganteng yg komen di artikel ini \o/

Ozniv
Ozniv Day 1,936, 23:19

:o

IndoMy
IndoMy Day 1,936, 03:02

sudah makan saja Q1 mu !!

ijack happyman
ijack happyman Day 1,936, 17:41

sangat setuju dengan artikel yg membangun ini..

ijin numpang iklan pemikiran saya :

All my Friend pls read and vote my article :
http://www.erepublik.com/id/article/menuju-eindonesia-baru-wind-of-change-2225803/1/20

Alex Rival
Alex Rival Day 1,936, 22:54

artikel kritik yang bgus, tapi kenapa ada embel2 Newbie Tolo nya..?
apakah TS ya merasa menjadi Newbie Tolol..?
saran ku jangan lah pake embel2Newbie Tolol, pake Nama aja...

 
Post your comment

What is this?

You are reading an article written by a citizen of eRepublik, an immersive multiplayer strategy game based on real life countries. Create your own character and help your country achieve its glory while establishing yourself as a war hero, renowned publisher or finance guru.